Loading presentation...

Present Remotely

Send the link below via email or IM

Copy

Present to your audience

Start remote presentation

  • Invited audience members will follow you as you navigate and present
  • People invited to a presentation do not need a Prezi account
  • This link expires 10 minutes after you close the presentation
  • A maximum of 30 users can follow your presentation
  • Learn more about this feature in our knowledge base article

Do you really want to delete this prezi?

Neither you, nor the coeditors you shared it with will be able to recover it again.

DeleteCancel

Make your likes visible on Facebook?

Connect your Facebook account to Prezi and let your likes appear on your timeline.
You can change this under Settings & Account at any time.

No, thanks

Berkomitmen terhadap Pancasila sebagai Dasar Negara

No description
by

sri cahyati

on 7 November 2013

Comments (0)

Please log in to add your comment.

Report abuse

Transcript of Berkomitmen terhadap Pancasila sebagai Dasar Negara

Berkomitmen terhadap Pancasilasebagai Dasar Negara
A. Sejarah dan Komitmen Pendiri Negara dalam Perumusan Pancasila

B. Semangat dan Komitmen Kebangsaan Para
Pendiri Negara dalam Perumusan Pancasila

Detail 3
Detail 4
Dasar negara merupakan fondasi berdirinya sebuah negara. Ibarat sebuah bangunan, tanpa fondasi tentu bangunan itu tidak akan berdiri dengan kukuh. Oleh karena itu, sebuah dasar negara sebagai fondasi harus disusun sebaik mungkin.

Semangat mengandung arti tekad dan dorongan hati yang kuat untuk menggapai keinginan atau hasrat tertentu. Para pendiri negara merupakan contoh yang baik dari orang-orang yang memiliki semangat yang kuat dalam membuat perubahan, yaitu perubahan dari negara terjajah menjadi negara yang merdeka dan sejajar dengan negara-negara lain di dunia.

B. Semangat dan Komitmen Kebangsaan Para
Pendiri Negara dalam Perumusan Pancasila


Pancasila sebagai Dasar Negara
Komitmen adalah sikap dan perilaku yang ditandai oleh rasa memiliki, memberikan perhatian, serta melakukan usaha untuk mewujudkan harapan dan cita-cita dengan sungguh-sungguh. Seseorang yang memiliki komitmen terhadap bangsa adalah orang yang akan mendahulukan
kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan
2. Komitmen Para Pendiri Negara dalam Perumusan

Memiliki semangat persatuan dan nasionalisme
Adanya rasa memiliki terhadap bangsa Indonesia
Selalu bersemangat dalam berjuang
Mendukung dan berupaya secara aktif dalam mencapai cita-cita bangsa, yaitu merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur.
Melakukan pengorbanan pribadi dengan cara menempatkan
kepentingan negara di atas kepentingan pribadi, pengorbanan dalam
hal pilihan pribadi, serta mendukung keputusan yang menguntungkan
bangsa dan negara walaupun keputusan tersebut tidak disenangi

BPUPKI semasa tugasnya mengadakan dua kali sidang:
1. Sidang Pertama berlangsung mulai tanggal 29 Mei sampai dengan 1 Juni 1945 dengan agenda pembahasan dasar negara.
2. Sidang Kedua berlangsung mulai tanggal 10 sampai dengan 17 Juli 1945
Pembentukan BPUPKI

Dasar negara merupakan fondasi berdirinya sebuah negara. Ibarat sebuah bangunan, tanpa fondasi tentu bangunan itu tidak akan berdiri dengan kukuh. Oleh karena itu, sebuah dasar negara sebagai fondasi harus disusun sebaik mungkin.

Usulan Dasar Negara oleh Tokoh Perumus Dasar Negara


Usulan mengenai dasar Indonesia merdeka dalam Sidang Pertama
BPUPKI secara berurutan dikemukakan oleh Mr. Mohammad Yamin, Mr.
Soepomo, dan Ir. Soekarno. Mr. Mohammad Yamin mengusulkan dasar
negara dalam sidang BPUPKI tanggal 29 Mei 1945. Dalam mengusulkan
rancangan dasar negara Indonesia merdeka, Mr. Mohammad Yamin
menekankan bahwa:
“… rakyat Indonesia mesti mendapat dasar negara yang berasal
daripada peradaban kebangsaan Indonesia; orang timur pulang kepada
kebudayaan timur.”
“… kita tidak berniat, lalu akan meniru sesuatu susunan tata negara
negeri luaran. Kita bangsa Indonesia masuk yang beradab dan kebudayaan kita beribu-ribu tahun umurnya.”

Sumber: Album Perang
Kemerdekaan
Gambar 2.5
Mr. Mohammad Yamin

Tokoh Perumus Pancasila
Mr. Mohammad Yamin mengusulkan lima asas dan dasar bagi negara
Indonesia merdeka yang akan didirikan, yaitu:
1. Peri Kebangsaan
2. Peri Kemanusiaan
3. Peri Ketuhanan
4. Peri Kerakyatan
5. Kesejahteraan Sosial.
Setelah selesai berpidato, Mr. Mohammad Yamin menyampaikan
konsep mengenai asas dasar dan negara Indonesia merdeka secara tertulis
kepada Ketua Sidang, yang berbeda dengan isi pidato sebelumnya. Asas
dan dasar Indonesia merdeka secara tertulis menurut Mr. Mohammad
Yamin adalah sebagai berikut.
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kebangsaan persatuan Indonesia
3. Rasa kemanusiaan yang adil dan beradab
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan/perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Tokoh Perumus Pancasila
Sumber: Album Perang
Kemerdekaan
Gambar 2.6 Mr. Soepomo

Selanjutnya, pada tanggal 31 Mei 1945, Mr. Soepomo menyampaikan
pidatonya tentang dasar negara. Menurut Mr. Soepomo, dasar negara
Indonesia merdeka adalah sebagai berikut.
1. Persatuan
2. Kekeluargaan
3. Keseimbangan Lahir dan Batin
4. Musyawarah
5. Keadilan Rakyat
Mr. Soepomo juga menekankan bahwa negara Indonesia merdeka
bukan negara yang mempersatukan dirinya dengan golongan terbesar
dalam masyarakat dan tidak mempersatukan dirinya dengan golongan
yang paling kuat (golongan politik atau ekonomi yang paling kuat). Akan
tetapi, negara mempersatukan diri dengan segala lapisan rakyat yang
berbeda golongan dan paham.
Sumber: Album Perang
Kemerdekaan
Gambar 2.7 Ir. Soekarno

Tokoh Perumus Pancasila
Ir. Soekarno berpidato pada tanggal 1 Juni 1945. Dalam pidatonya,
Ir. Soekarno mengemukakan dasar negara Indonesia merdeka. Dasar
negara, menurut Ir. Soekarno, berbentuk Philosophische Grondslag atau
Weltanschauung. Dasar negara Indonesia merdeka menurut Ir. Soekarno
adalah sebagai berikut.
1. Kebangsaan Indonesia
2. Internasionalisme atau Peri Kemanusiaan
3. Mufakat atau Demokrasi
4. Kesejahteraan Sosial
5. Ketuhanan yang Berkebudayaan
Ir. Soekarno dalam sidang itu pun menyampaikan bahwa kelima dasar
negara tersebut dinamakan Panca Dharma. Kemudian, atas saran seorang
ahli bahasa, Ir. Soekarno mengubahnya menjadi Pancasila. Pada tanggal 1
Juni 1945, Ir. Soekarno mengemukakan pemikirannya tentang Pancasila,
yaitu nama dari lima dasar negara Indonesia. Dengan berdasar pada
peristiwa tersebut maka tanggal 1 Juni ditetapkan sebagai “Hari Lahirnya
Pancasila”.
Sebagai siswa dan generasi muda, tentu kamu juga harus memiliki komitmen dalam berbangsa dan bernegara. Komitmen berbangsa dan bernegara bagi generasi muda salah satunya dilakukan dengan berkomitmen untuk mempersiapkan dan mewujudkan masa depan yang lebih baik.

Presentation by :
Sri Cahyati 1103714


Full transcript