Loading presentation...

Present Remotely

Send the link below via email or IM

Copy

Present to your audience

Start remote presentation

  • Invited audience members will follow you as you navigate and present
  • People invited to a presentation do not need a Prezi account
  • This link expires 10 minutes after you close the presentation
  • A maximum of 30 users can follow your presentation
  • Learn more about this feature in our knowledge base article

Do you really want to delete this prezi?

Neither you, nor the coeditors you shared it with will be able to recover it again.

DeleteCancel

A. Menelusuri Konsep Keberagamaan Islam dan Membangun Persat

No description
by

shadiya freya

on 11 October 2016

Comments (0)

Please log in to add your comment.

Report abuse

Transcript of A. Menelusuri Konsep Keberagamaan Islam dan Membangun Persat

Kelompok 6
B. Menanya tentang Konsep Keberagaman Islam dan Membangun Persatuan Umat dalam Keberagaman
C. Menggali Sumber Historis, Sosiologis, dan Teologis tentang Konsep Keberagaman Islam dan Membangun Persatuan Umat dalam Keberagaman

A. Menelusuri Konsep Keberagamaan Islam dan Membangun Persatuan Umat dalam Keberagaman
E. Mendeskripsikan Konsep Keberagaman Islam dan Membangun Persatuan Umat dalam Keberagaman
​F. Rangkuman tentang Bagaimana Membangun Persatuan Umat dalam Keberagaman

Menggali Sumber teologis tentang konsep keberagaman islam dan membangun persatuan umat dalam keberagaman
 

Islam sebagai
Kurpos Wahyu
(islam ideal) berisi tentang daftar sejumlah
Doktrin
( Menurut KBBI artinya Ajaran dan dalam alkitab memiliki arti yang diterima ) dan
Dogma
("pendapat/ opini")
bersifat
normatif atau high tradition
, sebagaimana dikandung dan ditunjukan oleh teks teks Al-Quran

islam sebagai realitas religio-kultural berada pada dua kurpos historis


1) Awal Lahirnya Mazhab dalam Islam

Perbedaan mazhab muncul ketika Nabi Muhammad wafat, yakni ketika para sahabat akan menetapkan tokoh yang paling layak untuk memimpin umat menggantikan Nabi Muhammad. Baik sahabat Muhajirin maupun sahabat Ansar masing-masing merasa paling layak memimpin umat. Muhajirin berargumentasi bahwa merekalah orang yang paling awal mendukung kenabian dan paling dekat kekerabatannya dengan Nabi Muhammad, sedangkan Ansar pun berargumentasi bahwa Islam menjadi besar berkat perlindungan mereka. Akhirnya Umar bin Khathab r.a. mendeklarasikan Abu Bakar Shiddiq r.a. (tokoh Muhajirin) sebagai khalifah, yang disetujui oleh sebagian kaum Ansar.

Kurpos Historis
berisi "kotak-kotak"
Multikultural
(keragaman budaya) yang menunjukkan realitas religio-kultural yang penuh dengan keberagaman. namun juga didapati keberagaman yang disebut
"Multisyariat"
(keragaman perintah)

Islam historis
adalah islam yang berada pada kerangka local traditional yang dibaca, dimengerti, dipahami dan dipraktikkan oleh umatnya dalam konteks waktu dan ruang yang berbeda-beda.


Bassam Tibi (1991) menyebut
Islam wahyu
sebagai
models for reality
dan
Islam historis
sebagai
models of reality
organisasi kemasyarakatan (ormas) Islam terbesar di Indonesia
a. Nahdlahtul Ulama
b. Muhammadiyah
yang memiliki corak khas dalam keyakinan religiusnya

Bentuk konkret ukhuwah islamiah di antara kedua organisasi Islam terbesar ini

Melihat beragamnya mazhab dan keyakinan religius, sebagian ulama dan cendekiawan muslim menggagas ukhuwah islamiah (Persaudaraan Muslim). Jika diringkas ada tiga model ukhuwah islamiah yang digagas dan diperjuangkan oleh kaum muslimin Indonesia, yakni:

Ukhuwah islamiah terbatas dalam rumpun islam suni (NU, muhammadiyah, persis, dan islam suni lainnya);
Ukhuwah islamiah lebih luas hingga mencakup islam syiah
Ukhuwah islamiah lebih luas lagi hingga mencakup ahmadiyah dan islam liberal.

Namun, pada saat itu sebetulnya sudah ada dua mazhab dalam Islam, yaitu mazhab sahabat (yang dipelopori oleh kaum Muhajirin dan Ansar) dan mazhab keluarga nabi (yang dipelopori oleh Ali bin Abi Thalib). Inilah sebenarnya benih-benih munculnya dua mazhab dalam Islam, yakni mazhab Suni dan mazhab Syiah.


2) Pentingnya Mengenal Mazhab
 
Ada empat alasan, kita perlu mengenal mazhab dalam Islam
Tanpa mengenal mazhab dimungkinkan kita akan memusuhi sesama umat Islam, yang tentunya akan memperlemah kekuatan umat Islam
Adanya beragam mazhab memungkinkan kita memiliki banyak pilihan untuk mengatasi permasalahan kehidupan modern.
Tanpa mengenal mazhab, orang akan bingung karena beragam pemikiran dan hukum Islam yang berbeda-beda, bahkan saling bertentangan. Dengan mengenal mazhab, maka kita tidak akan kaget dengan perbedaan pemikiran dan produk hukum itu.
Gerakan ukhuwah islamiah didengungkan oleh hampir setiap ulama, cendekiawan muslim, dan orang-orang Islam pada umumnya. Tanpa memahami mazhab yang berbeda-beda upaya ini hanyalah sebuah slogan palsu, yang mudah diucapkan tapi sukar dilaksanakan.

3) Mazhab Fikih di Indonesia

 
Secara umum di Indonesia terdapat dua mazhab besar, yaitu mazhab yang berpegang pada empat mazhab (Syafi`i, Maliki, Hanafi, dan Hanbali) dan mazhab yang langsung berpegang pada Al-Quran dan As-Sunnah. Masyarakat Nahdlatul Ulama (NU) dan kaum ahlus sunnah wal jamā‟ah (Aswaja) lainnya berpegang pada empat mazhab, sedangkan masyarakat Muhammadiyah dan Persatuan Islam (Persis) berpegang pada Al-Quran dan As-Sunnah. Sebenarnya, mereka yang berpegang pada empat mazhab pun berpegang pada Al-Quran dan As-Sunnah, yakni Al-Quran dan As-Sunnah sebagaimana dipahami imam mazhab. Dalam keadaan demikian tidak ada alasan untuk menyimpang dari hadis Nabi Muhammad kecuali kalau ada sikap munafik yang tersembunyi.

Menggali Sumber teologis tentang konsep keberagaman islam dan membangun persatuan umat dalam keberagaman

Adanya hasil ijtihad yang berbeda dari para mustahid disebabkan karena sifat lafal yang ada baik dalam Alquran maupun hadis yang terkadang memiliki makna ganda.
Sebab timbulnya perbedaan mazhab menurut tokoh Persatuan Islam :
Untuk memperoleh suatu keterangan, pada masa para imam jumlah hadist-hadist yang diterima kadang-kadang tidak sama.
Teknik grafika (mencetak) belum ada seperti sekarang. Adanya Qaul Qadīm dan Qaul Jadīd membuktikan bahwa keterangan itu berangsur-angsur diperoleh atau dalam urusan duniawi terjadi perubahan dalam masyarakat.
Dalm cara memahami ayat-ayat Al- Quran dan cara memilih hadis-hadis sahih
Tentang validasi hadis, diantara para imam hadis terjadi perbedaan kesahihan.


D. Membangun Argumen tentang Konsep Keberagaman Islam dan Membangun Persatuan Umat dalam Keberagaman


Dalam surat Al- Baqarah ayat 213 dijelaskan pada saat umat manusia dibimbing oleh seorang nabi, maka manusia itu adalah satu umat. Setelah nabi wafat, umat menjadi terpecah belah (ke dalam beberapa golongan agama, mazhab, dan keyakinan religius). Kemudian Allah mendatangkan lagi nabi lain, dengan tujuan untuk memberikan petunjuk tentang agama yang benar. Umat yang menghendaki hidayah akan beriman kepada nabi / rasul yang baru (pengganti nabi / rasul sebelumnya). Namun, kebanyakan manusia malah iri dengan nabi / rasul yang baru (dengan alasan bahwa nabi / rasul pengganti nabi / rasul sebelumnya itu bukan mereka atau dari kalangan mereka). Watak mereka persis iblis yang enggan sujud (taat) kepada Nabi Adam. Mereka malah menciptakan agama, mazhab, dan keyakinan religius (berdasarkan ajaran nabi / rasul terdahulu yang telah wafat). Demikianlah, setiap seorang nabi / rasul wafat, umat manusia terpecah belah ke dalam beberapa agama, mazhab, dan keyakinan religius. Oleh karena itu, seiring dengan bergesernya zaman, maka semakin banyaklah agama, mazhab, dan keyakinan religius.

UPAYA DALAM MEWUJUDKAN PERSATUAN UMAT

Untuk mewujudkan persatuan masyarakat yang majemuk seperti di Indonesia, perlu adanya kerja sama antara pemimpin dan rakyat. Jargon demokrasi yang dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat butuh pembuktian yang nyata dalam menjaga keamanan dan ketenangan bagi setiap umat beragama, dan tegas dalam mengambil keputusan jika ada yang meresahkan rakyat setempat.
Peduli kepada sesama tanpa melihat suku, ras, budaya, dan agama dengan saling menghormati dan menghargai perbedaan masing-masing.
Cinta tanah air dengan bangga menjadi warga Negara Indonesia, bangga terhadap budaya Indonesia dan dengan cara menerapakan bahwa negara kita adalah negara yang paling istimewa.
Melahirkan kembali semangat nasionalisme dengan mempelajari kembali perjuangan para pejuang dahulu yang telah berkorban jiwa dan raganya untuk kemerdekaan Indonesia.

Dengan kemajuan teknologi informasi, kita – suka ataupun terpaksa – akan mengetahui beragamnya mazhab dalam Islam. Maka dari itu, kita harus mempelajari perbedaan mahzab dalam Islam, agar kita bersikap toleran dan akhirnya ukhuwah islamiah benar-benar terwujud

Sedikitnya ada tiga alasan kita perlu mengenal mazhab-mazhab dalam Islam.


adanya beragam mazhab dalam Islam merupakan realitas, yang harus dipandang sebagai kekayaan budaya Islam
adanya beragam mazhab memungkinkan kita memiliki banyak pilihan untuk mengatasi permasalahan kehidupan modern
di era globalisasi – yang ditandai dengan revolusi informatika – arus informasi begitu mudah diakses, termasuk informasi tentang Islam

Namun demikian, mengapa yang terkenal hanya lima mazhab? Sedikitnya ada dua alasan: pertama, karena kelima mazhab ini memiliki pengikut yang paling banyak; dan kedua, karena penguasa kemudian turut serta mendukung dan mengembangkan salah satu dari kelima mazhab ini sehingga hanya lima mazhab inilah yang kemudian dikenal luas oleh masyarakat Islam di dunia sekarang ini.


Mengapa NU (dalam bidang fikih) berpegang kepada empat mazhab? Alasannya: pertama, banyak dalil yang mengharuskan umat Islam mengikuti ahlus sunnah wal jamā‟ah, dan keempat mazhab ini jelas sekali memiliki ciri-ciri ahlus sunnah wal jamā‟ah; kedua, ada perintah taklid kepada ulama (mengikuti pendapat ulama), sedangkan keempat imam mazhab merupakan ulama besar; ketiga, keempat imam mazhab telah mencurahkan dirinya dalam meneliti pendapat-pendapat yang dipastikan dan yang belum dapat dipastikan sehingga para pengikutnya terbebas dari segala perubahan dan penyimpangan, dan imam mazhab mengetahui hadis yang sahih dan yang lemah; dan keempat, ulama dari generasi ke generasi mengikuti empat mazhab.

Muhammaditah tidak bermazhab: pertama, tidak ada dalil yang mengharuskan memilih mazhab empat; kedua, keempat tokoh imam mazhab memerintahkan pengikutnya untuk merujuk kepada Al-Quran dan As-Sunnah; dan ketiga, adanya dalil yang memerintahkan berijtihad dan melarang taklid.
Full transcript